Majelis Rakyat Papua

Menyuarahkan Perdamaian Dunia Melalui Generasi Muda Papua

Foto Bersama anggota MRP Pokja Perempuan Lenora Wonateroi bersama pemuda Saireri usai kegiatan sosialisasi – (Humas – MRP)

JAYAPURA, MRP – Membangun Kesadaran generasi muda tentang tentang pentingnya pelanggaran HAM masa lalu dan mendorong regulasi pemulihan, Pokja Perempuan MRP bermitra dengan Jaringan Kerja HAM Perempua Papua Tiki melakukan pendampingan kepada pemuda Saireri berdomisili di kota Jayapura.

 Lenora Wonateroi, anggota MRP Pokja Perempuan usai kegiatan mengatakan MRP merupakan lembaga kulture yang menyuarahkan hak-hak orang Papua, terutama menjelang kampanye 16 hari anti kekerasan terhadap perempuan terus menyuarahkan perdamaian bagi hak-hak dasar perempuan dan juga kepada generasi muda di Papua.

“Secara khusus hari ini MRP bermitra dengan Jaringan kerja HAM Perempuan Papua Tiki berbicara tentang membangun kesadaran generasi muda Papua tentang pentingnya melihat masalah pelangaran HAM masa lalu dan mendorong regulasi bagi generasi muda,” katanya.

MRP melihat situasi ini karena banyak generasi muda di masa lalu juga mengalami luka batin terjadi akibat kehidupan yang tidak diperhatikan dengan baik oleh lembaga terkait terutama individu generasi muda yang terabaikan akibat tidak adanya kerukunan.

“Terutama anak-anak yang kehilangan kasih sayang dari orang tua akibat perceraian dan anak-anak lahir akibat tidakan kekeraan sehingga hari ini kami memberikan pembinaan dan sosialisasi bahkan selanjutnya konseling kepada generasi muda Papua,” katanya.

Lanjutnya dengan adanya pembinaan dan sosialisasi seperti ini terhadap generasi tentang pentingnya pelanggaran HAM masa lalu dan mendorong regulasi pemulihan sehinggga melalui regulasi pemulihan tersebut ada keberpihakan kepada hak-hak generasi muda yang kehilangan hak hidup, hak pendidikan serta hak pekerjaaan.

“Akibat dampak dari itu membawa generasi muda mengalami banyak persoalan sehingga terjerumus ke hal yang tidak diinginkan terutama Miras dan Narkoba,” katanya.

MRP juga berharap ada keberpihakan Pemerintah terhadap generasi muda Papua sebagai anak bangsa sehingga mereka bisa berperan aktif dapat memulihkan keadaan mereka menjadi mandiri dan sejahtera di atas tanah Papua. (*)

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email
Share on print

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *